Breaking News:

Dua Pria Duel Berdarah Pakai Golok di Tasik, Ternyata Dadan dan Dani Musuh Bebuyutan Sejak Masih SD

Dua pria yang terlibat duel berdarah satu lawan satu di jalan Desa Pamoyanan, Kecamatan Kadipaten, Kabupaten Tasikmalaya, ternyata musuh bebuyutan

Istimewa/Tribunjabar.id
Salah seorang pelaku duel terkapar di Jalan Desa Pamoyanan, Kecamatan Kadipaten, Kabupaten Tasikmalaya, sebelum dilarikan ke rumah sakit, Selasa (30/3/2021). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Firman Suryaman

TRIBUNCIREBON.COM, TASIKMALAYA - Dua pria yang terlibat duel berdarah satu lawan satu di jalan Desa Pamoyanan, Kecamatan Kadipaten, Kabupaten Tasikmalaya, Selasa (30/3/2021), ternyata musuh bebuyutan sejak lama.

Sejumlah warga menuturkan, keduanya bermusuhan sejak masih duduk di bangku sekolah dasar ( SD)

Namun warga tak mengetahui penyebab keduanya lama bermusuhan.

Kedua lelaki yang terlibat duel itu masing-masing Dadan (40), warga Desa Sukapada (bukan Desa Pamoyanan seperti di berita sebelumnya), serta Dani (40), warga Desa Pagersari, Kecamatan Pagerageung.

Baca juga: Duel Berdarah Terjadi di Tasik, Warga Tak Berani Melerai, Dua Pria Saling Sabetkan Senjata Tajam 

Baca juga: Alhamdulillah 3 Santri Terpental Akibat Ledakan Kilang Pertamina Indramayu Ditemukan, Ini Kondisinya

Baca juga: Kisah Lina saat Terjadi Ledakan Kilang Minyak Balongan, Jatuh Tersungkur hingga Dibopong Tentara

Perkelahian antar keduanya pun ternyata bukan kali pertama ini terjadi. Hanya saja perkelahian terakhir ini, masing-masing dilengkapi dengan senjata tajam jenis golok.

"Mereka sudah lama bermusuhan. Bahkan sejak SD. Awalnya mereka sama-sama tinggal di Pagersari. Namun memasuki SMP Dadan pindah ke Sukapada mengikuti kepindahan orang tuanya," kata Kasatreskrim Polres Tasikmalaya, AKP Septiawan Adi Prihartono, di Mapolres.

Walau sudah pindah, keduanya tetap bermusuhan dan beberapa kali terlibat perkelahian. Bahkan sempat dimusyawarahkan di desa, dan keduanya menandatangani perjanjian damai.

"Tapi ternyata saat bertemu di jalan Desa Pamoyanan, keduanya kembali terlibat perkelahian. Bahkan keduanya melengkapi diri dengan golok," ujar Septiawan.

Pihaknya kini tengah mencari tahu akar penyebab keduanya menjadi musuh bebuyutan.

Halaman
1234
Editor: dedy herdiana
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved