Breaking News:

KESAKSIAN Pastor Paroki Soal Bom Bunuh Diri: Dua Orang Ditahan Saat Nekat Masuk, Pelaku Naik Motor

Pastor di Gereja Katedral Makassar, Wilhelminus Tulak memberikan penjelasan terkait kronologi kejadian ledakan yang diduga bom bunuh diri

Tangkap layar YouTube Kompas TV
Pastor Gereja Katedral Makassar, Wilhelmus Tulak. Ledakan terjadi di depan Gereja Katedral Makassar, Jl Kajaolalido-MH Thamrin, Makassar, Sulawesi Selatan saat ibadah berlangsung, Minggu (28/3/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNCIREBON.COM, JAKARTA -- Pastor di Gereja Katedral Makassar, Wilhelminus Tulak memberikan penjelasan terkait kronologi kejadian ledakan yang diduga bom bunuh diri di depan pintu masuk gereja, Minggu (28/3/2021).

Pastor Wilhelminus Tulak menyebut kejadian ledakan terjadi sekitar pukul 10.30 WITA.

Saat itu umat dan pastor sudah selesai melaksanakan Misa Kedua Minggu Palma di Gereja Paroki Katedral Hati Yesus Yang Mahakudus. Di saat bersamaan ada umat juga mulai berdatangan untuk mengikuti misa ketiga yang akan digelar pukul 11.00 WITA.

“Perkiraan bom bunuh diri terjadi pukul 10.30 WITA. Persis terjadi sesudah kami selesai Misa kedua. Jadi umat yang ikut Misa kedua sudah pada pulang,” ujar Pastor Wilhelminus Tulak saat diwawancarai via telepon oleh Kompas TV dalam Program Breaking News, Minggu (28/3/2021).

Gereja Katedral Makassar memliki berapa pintu masuk dan pintu keluar, sehingga tidak terjadi konsentrasi di satu titik.

Baca juga: Dua Orang Mencurigakan Diduga Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar Datang Naik Motor

Baca juga: Diduga Bom Meledak di Depan Gereja Katedral Makassar, Jemaat Panik Lari, Ada Potongan Tubuh Tercecer

Ledakan terjadi ketika petugas keamanan Gereja Katedral Makassar menahan dua orang yang sedang mengendarai satu sepeda motor dan ingin masuk ke dalam lingkungan gereja.

Petugas keamanan Gereja menahan dua orang itu di pintu masuk depan gereja, sebelum bom bunuh diri meledak.

“Ketika umat pada pulang dan ada yang berdatangan, datanglah pelaku bom bunuh diri itu naik motor, akan masuk ke lokasi gereja.”

“Tetapi sudah diamati oleh petugas kami, lalu menahan di depan pintu masuk dan di situlah terjadi ledakan,” jelasnya.

“Menurut penuturan petugas keamanan Gereja, dia sudah melihat ada dua orang mencurigakan, lalu diamati dan ternyata betul nekat masuk ke dalam lokasi gereja tetapi ditahan ” tuturnya.

Ledakan bom bunuh diri membuat kaca pecah di Gereja dan di hotel di dekat Gereja Katedral Makassar.

Dia menjelaskan ada sejumlagh umatnya yang berada di lokasi kejadian ledakan yang luka-luka akibat terkena pecahan kaca di gedung gereja.(*)

Berita tentang bom bunuh diri

Editor: Mutiara Suci Erlanti
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved