Breaking News:

Berita Terkini Majalengka

Buntut Longsor, Jalur Menuju Wisata Panyaweuyan Majalengka Jadi Hanya Bisa Dilalui Satu Jalur

Padahal sebelumnya, objek wisata yang menawarkan panorama alam yang indah itu memiliki tiga akses pintu masuk.

Tribuncirebon.com/Eki Yulianto
Objek Wisata Lawang Saketeng yang berada di Panyaweuyan, Kecamatan Argapura, Kabupaten Majalengka menjadi salah satu destinasi wisata favorit masyarakat. 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNCIREBON.COM, MAJALENGKA - Dampak banyaknya bencana longsor di Kecamatan Argapura, Kabupaten Majalengka dalam beberapa waktu terakhir, membuat akses menuju objek wisata Terasering Panyaweuyan Majalengka hanya bisa dilalui satu jalur.

Padahal sebelumnya, objek wisata yang menawarkan panorama alam yang indah itu memiliki tiga akses pintu masuk.

Camat Argapura, Dede Sunarya mengatakan tiga jalur menuju Panyaweuyan bisa dilalui melewati Desa Sukasari Kaler, Desa Cibunut dan Desa Argamukti.

Namun, semenjak adanya longsor pada pekan lalu, jalur dari dua desa yang disebut terakhir belum bisa diakses baik roda dua maupun empat.

"Saat ini, termasuk akses dari Cibunut menuju Panyaweuyan atau terkenal dengan jalur Jatilima belum bisa dilalui baik kendaraan roda dua maupun roda empat," ujar Dede, Sabtu (20/2/2021).

Kemudian, jelas dia, akses untuk menuju  Panyaweuyan dari Desa Argamukti juga sama belum bisa lalui.

Penyebabnya sama, yaitu adanya batu besar yang masih melintang di badan jalan akibat longsor.

"Namun, saat ini tim dari BPBD, Satpol PP, pemerintah desa masih mengupayakan pembukaan jalan, minimal bisa dilalui kendaraan bermotor, meski kendaraan mobil masih sangat riskan," ucapnya.

Oleh karena itu, untuk tetap menghidupkan sektor wisata, saat ini dan kemarin pihaknya telah sepakat bersama tiga pemerintahan desa.

Bahwa, akses jalan menuju Panyaweuyan hanya melalui Desa Sukasari Kaler.

"Para wisatawan juga saat ini harus waspada dan berhati-hati dengan kondisi cuaca yang ekstrem. Jika hujan lebat terjadi, jangan memaksakan berwisata di area Panyaweuyan, karena ditakutkan longsor susulan terjadi," jelas dia.

Seperti diketahui, longsor terjadi pada Sabtu (12/2/2021) pekan lalu di kawasan Kecamatan Argapura tepatnya di dua desa, yakni di Desa Tejamulya dan Argamukti.

Longsor membuat akses menuju wisata Panyaweuyan Majalengka tidak bisa dilalui karena banyak material longsor seperti tanah dan bebatuan melintang di badan jalan.

Sementara, jalur Jatilima yang berada di Desa Cibunut masih ditutup akibat labilnya tebing-tebing di kawasan tersebut.

Penulis: Eki Yulianto
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved