Breaking News:

Internasional

Inilah Wanita Paling Dicari Dunia, untuk Ungkap Misteri Covid-19 Wanita China ini Harus Ditemukan

Seorang patient zero atau pasien pertama Covid-19 di China itu bernama Huan Yanling.

Twitter @BonicMichael / Mirror
Pekerja lab Wuhan, Huang Yanling (kiri atas dan di bawah lingkaran merah, foto kanan) berfoto sebelum dia menghilang. 

Sebuah pos terpisah oleh mantan bosnya, Profesor Wei Hong Ping, mengklaim Huang meninggalkan institut tersebut pada tahun 2015 dan telah menghubunginya melalui telepon untuk menyangkal laporan tersebut.

Sehari kemudian, sebuah kantor berita China membuat klaim yang tidak jelas bahwa dia telah berbicara dengan bos barunya tanpa memberikan rincian.

Namun, entah mengapa, Huang telah menghilang dari media sosial dan tidak terdengar lagi sejak diidentifikasi sebagai patient zero, sementara biografi dan riwayat penelitiannya telah dihapus dari situs web institut tersebut.

Baca juga: Istri Dibakar Suami Hidup-hidup hingga Tewas, Bela Anaknya Sang Ayah Usir Warga dengan Parang

Baca juga: Ibu Digugat Anak Kandung Rp 12 Miliar di Medan, Ini Ternyata Alasan Sang Anak Gugat Ibunya Sendiri

Dua peneliti dari Institut Virologi Wuhan tengah melakukan penelitian. Laboratorium tersebut disebut meneliti kelelawar dari goa yang diduga merupakan asal patogen virus corona.
Dua peneliti dari Institut Virologi Wuhan tengah melakukan penelitian. Laboratorium tersebut disebut meneliti kelelawar dari goa yang diduga merupakan asal patogen virus corona. (Institut Virologi Wuhan via Daily Mail)

Hampir satu tahun kemudian, satu-satunya jejak mahasiswa peneliti tersebut adalah foto kasar dirinya yang diselamatkan dari situs web institut dan diedarkan di internet.

Pada hari-hari setelah laporan awal, blogger dan pengguna internet di China yang curiga atas bantahan pejabat memohon kepada Huang untuk tampil di depan umum untuk membuktikan bahwa dia masih hidup.

"Untuk menghentikan penyebaran rumor ini, Huang harus maju dan melakukan tes darah," tulis seorang warganet.

Yang lain memposting: 'Di mana pun Anda tinggal, Huang, Anda akan ditemukan.'

Sensor internet China dengan cepat menghentikan diskusi tentang Huang, dan penyelidikan ekstensif di dalam negeri oleh The Mail pada hari Minggu, termasuk pesan kepada mantan rekannya, gagal menemukan jejaknya.

Huang tetap menjadi teka-teki, satu-satunya foto dirinya yang menunjukkan seorang wanita berusia 20-an dengan rambut panjang, mengintip dari belakang seorang rekan.

Namanya termasuk di antara penulis tiga makalah ilmiah yang dikeluarkan oleh institut Wuhan antara tahun 2013 dan 2015, termasuk penelitian tentang bakteri staphylococcus.

Halaman
1234
Editor: Mumu Mujahidin
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved