Breaking News:

Pemancing Terjepit Batu Ratusan Ton Hampir Sepanjang Malam, Proses Evakuasi 1,5 Jam di Indramayu

Kejadian itu terjadi di Pantai Glayem, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu pada Sabtu (7/11/2020) malam sehabis magrib.

ISTIMEWA
Petugas gabungan saat proses evakuasi pemancing (mengenakan seragam PT Pertamina) di Pantai Glayem, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu, Minggu (8/11/2020) dini hari. 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Gara-gara hendak mengambil senter yang jatuh ke dalam lubang batu pemecah ombak, pemancing di Kabupaten Indramayu ini terpeleset dan terhimpit bebatuan pemecah ombak yang berbobot ratusan ton.

Korban terjepit hampir sepanjang malam.

Kejadian itu terjadi di Pantai Glayem, Kecamatan Juntinyuat, Kabupaten Indramayu pada Sabtu (7/11/2020) malam sehabis magrib.

Ia baru bisa ditolong pada besok harinya sekitar pukul 02.30 WIB dini hari.

Setelah personil gabungan yang terdiri dari Pemadam Kebakaran (Damkar), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Satpolair Polres Indramayu, dan dibantu nelayan setempat datang menyelamatkan.

Komandan Regu 1 Damkar Kabupaten Indramayu, Kasiman mengatakan, pemacing yang diketahui mengenakan seragam PT Pertamina (Persero) berwarna biru itu bernama Irwanto (50) warga Desa/Kecamatan Balongan, Kabupaten Indramayu.

"Jadi habis magrib (korban) berangkat mancing, lalu baterainya tuh jatuh ke batu-batu, waktu mau diambil kepalanya duluan yang masuk dan gak bisa keluar," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Minggu (8/11/2020).

Dikisahkan Kasiman, tubuh korban saat itu lalu terpelosok dan terhimpit seluruhnya di antara bebatuan yang memiliki bobot tonan tersebut.

Korban juga sempat meminta tolong kepada rekan sesama mancingnya di lokasi kejadian.

Halaman
123
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Mumu Mujahidin
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved