Breaking News:

Kebakaran Gedung Kejagung

Curiga Petugas Kebersihan Punya Rekening Rp 100 Juta, Jaksa Agung Minta Polisi Usut Saksi Kebakaran

Selain petugas kebersihan yang dicurigai, pihaknya tidak akan menutup-nutupi apabila ada pelaku lain dalam kebakaran gedung tersebut.

Editor: Machmud Mubarok
Kolase Wartakotalive.com/Tangkap Layar Akun Instagram @humasjakfire
Kantor Kejaksaan Agung di Jakarta terbakar, Sabtu (22/8/2020). 

TRIBUNCIREBON.COM - Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin mengatakan, akan mengusut isu terkait saksi petugas kebersihan atau cleaning service yang dianggap mencurigakan dalam peristiwa kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung pada Sabtu, 22 Agustus 2020.

Hal tersebut disampaikan Burhanuddin menanggapi anggota Komisi III DPR Arteria Dahlan yang meminta Jaksa Agung mencermati dan mencurigai petugas kebersihan tersebut.

Burhanuddin juga mengatakan, aparat kepolisian akan mendalami petugas kebersihan yang dikabarkan memiliki saldo rekening ratusan juta.

"Bahkan informasi adanya rekening-rekening, rekening ini juga, mohon izin, ini sudah didalami oleh penyidik Kabareskrim tentang adanya rekening katanya Rp 100 juta yang tidak sesuai dengan pendapatannya," kata Burhanuddin dalam rapat kerja Komisi III secara virtual, Kamis (24/9/2020).

Sementara itu, Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung, Fadli Zumhana menjelaskan, petugas kebersihan tersebut bernama Joko dan sudah diperiksa penyidik menggunakan alat pendeteksi kebohongan (lie detector).

"Saksi cleaning service ini yang bernama Joko kalau tidak salah. Bahkan diperiksa lie detector supaya terungkap apa sesungguhnya diketahui dan dilakukan yang bersangkutan, karena ini proses penyidikan SPDP baru kita terima pada 18 September 2020," kata Fadli.

Selain petugas kebersihan yang dicurigai, pihaknya tidak akan menutup-nutupi apabila ada pelaku lain dalam kebakaran gedung tersebut.

"Tentang peran-peran lain kalau ada nanti, kita tidak akan menutup-nutupi kami akan bongkar siapapun pelakunya baik internal, kontraktor yang terlibat di sini," ujar dia.

Lebih lanjut, terkait isu petugas kebersihan yang memiliki saldo rekening ratusan juta, Fadli mengatakan, hal tersebut masih dalam proses penyidikan.

"Ini dalam proses penyidikan kita dalami itu uang apa dan dari mana nanti itu akan kami bongkar, karena kemarin proses penyelidikan, belum pro justitia, ketika penyidikan ini kami minta dari penyidik ungkap itu dari mana uangnya," pungkas dia.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved