Breaking News:

Virus Corona Mewabah

Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Depok Hampir Penuh, Rumah Sakit Mengaku Sudah Kewalahan

Rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Depok kini kewalahan menghadapi lonjakan pasien. Kapasitas ruang isolasi hampir penuh.

Editor: Fauzie Pradita Abbas
(EPA via AlJazeera)
Staf kesehatan membawa seorang pasien ke dalam rumah sakit Jinyintan, China. Hingga Jumat (24/1/2020) siang waktu setempat, 26 orang di China meninggal akibat virus corona. 

Dari jumlah 159 pasien pada 15 Juli 2020, angka itu sudah naik hampir 5 kali lipat menjadi 780 pasien kemarin, bahkan sempat mencapai 844 pasien pada 12 September.

Jika tren pertumbuhan kasus Covid-19 di Depok tak berkurang, maka suatu hari rumah sakit akan penuh oleh pasien Covid-19.

"Kalau memang sekarang banyak yang positif, kita harus menyiapkan back-up plan (rencana cadangan) untuk isolasi pasien-pasien. Ini yang memang harus dipikirkan lebih lanjut. Sekarang ini yang kami khawatirkan soal angka yang cukup meningkat signifikan," tambah Alif.

Manajer Pelayanan Medik RS Universitas Indonesia, Rakhmad Hidayat mengungkapkan, rumah sakitnya bahkan terpaksa menyeleksi kedatangan para pasien ke RS UI, mempertimbangkan gejala klinis masing-masing.

"Rata-rata 30-50 permintaan per hari, tetapi yang bisa kami terima 5-10 pasien," sebut Rakhmad kepada Kompas.com via keterangan tertulis, Jumat (11/9/2020).

Semakin banyak pasien bergejala sedang-berat Idris mengaku, pihaknya kini tengah memutar otak, termasuk berkonsultasi dengan pemerintah provinsi dan pemerintah pusat untuk mencari jalan keluar merujuk pasien positif Covid-19 bergejala berat di Depok karena krisis ICU dan HCU.

Alif Noeriyanto menyatakan, ada tren bahwa pasien-pasien positif Covid-19 yang ditemukan di Depok bergejala sedang dan berat, kendati pasien tanpa gejala juga banyak.

"Ya betul (ada tren melonjaknya pasien Covid-19 di Depok dengan gejala berat), sejak relaksasi PSBB," ujar Alief.

Bertambahnya pasien bergejala sedang dan berat jelas menambah beban rumah sakit. Arus keluar-masuk antara pasien lama dan baru akan melambat, karena pasien di rumah sakit butuh perawatan yang lebih lama.

Hal ini diakui oleh Direktur RSUD Kota Depok, Devi Maryori yang menyebut bahwa belakangan ini, ruang isolasi pasien Covid-19 di rumah sakitnya konsisten di ambang penuh.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved