Anda Sedang Terlilit Utang? Coba Baca Doa Ini, Mudah-mudahan Allah SWT Permudah untuk Melunasi

Tambahkan segala upaya dan usaha dengan mengamalkan doa melunasi utang sehingga hati terasa lebih tenang dan Tuhan pun mengabulkan

humairoh.com
Ilustrasi berdoa 

TRIBUNCIREBON.COM - Perjalanan hidup manusia seperti rollcoaster, kadang naik kadang turun.

Begitu pula dalam urusan ekonomi, kadang kita punya, kadang tidak. Biasanya saat tidak punya, jalan lain ditempuh yaitu dengan berutang.

Jika tidak benar menata utang, bisa-bisa sulit membayar dan jatuh bangkrut.

Ketika dalam kondisi itu, biasanya manusia baru ingat kepada Tuhannya, memohon pertolongan Yang Maha Kuasa.

Kaum muslimin sudah diajarkan untuk selalu meminta pertolongan hanya kepada Allah SWT, termasuk dalam hal utang. Tak heran, doa untuk melunasi utang pun sudah diajarkan Nabi SAW kepada para sahabat dan meneruskannya secara turun temurun hingga akhirnya doa itu sampai kepada kita.

Dilansir dari nahimunkar.com, dikisahkan bahwa seseorang yang sedang terhimpit utang datang kepada sahabat Ali bin Abi Thalib- Radhiyallahu anhu- mengeluhkan kondisinya lalu beliau mengatakan,” Maukah kamu aku ajari doa yang pernah Rasulullah- Shalallahu ‘alaihi wa salam- ajarkan kepadaku, Seandainya utangmu sebesar gunung shir (gunung terbesar di kota yaman) Allah akan membantu melunasi utangmu , Maka ucapkanlah :

اَللّٰهُمَّ اكْفِنِيْ بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِيْ بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ
“Ya Allah, cukupilah aku dengan rezeki-Mu yang halal (hingga aku terhindar) dari yang haram. Perkayalah aku dengan karunia-Mu (hingga aku tidak minta) kepada selain-Mu.” HR. At-Tirmidzi 5/560 dan lihat kitab Shahiihut Tirmidzi 3/180.

 8 Faktor Pendorong Seseorang Selingkuh, Media Sosial & Perjalanan Dinas Bisa Menjadi Penyebabnya

 Peneliti Kaget Saat Autopsi Jenazah Korban Virus Corona, Organ Dalam Korban Kondisinya Mengerikan

Sementara dari rumaysho.com, ada doa lain yang bisa diamalkan untuk melunasi utang dan dibaca sebelum tidur.

Telah diceritakan dari Zuhair bin Harb, telah diceritakan dari Jarir, dari Suhail, ia berkata, “Abu Shalih telah memerintahkan kepada kami bila salah seorang di antara kami hendak tidur, hendaklah berbaring di sisi kanan kemudian mengucapkan,

اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ، رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ، فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى، وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَاْلإِنْجِيْلِ وَالْفُرْقَانِ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَيْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ. اَللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ اْلآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَيْءٌ، اِقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنَ الْفَقْرِ

Halaman
12
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved