Breaking News:

Profil

SOSOK Tatang Koswara, Sniper TNI AD Terbaik Kelas Dunia, 4 Kali Tempur, Tembak Mati 80 Musuh

Dalam buku yang ditulis Peter Brookesmith itu, nama Tatang Koswara masuk dalam daftar 14 besar Sniper’s Roll of Honour.

YouTube
Tatang Koswara, sniper terbaik di dunia 

TRIBUNCIREBON.COM - Nama Tatang Koswara masuk dalam daftar sniper terbaik di dunia, seperti tercantum dalam buku Sniper Training, Techniques and Weapons.

//

Dalam buku yang ditulis Peter Brookesmith itu, nama Tatang Koswara masuk dalam daftar 14 besar Sniper’s Roll of Honour.

Dilansir dari Intisari, sebagai seorang sniper, kehidupan Tatang Koswara sangat dekat dengan senjata.

“Ayah saya memang seorang tentara. Tapi, saya (awalnya) tidak berniat untuk menjadi tentara,” ucap Tatang di kediamannya di lingkungan kompleks TNI AU, Cibaduyut, Bandung, (diwawancara jauh sebelum adanya kabar ia meninggal dunia)

Nasib berkata lain. Pada 1967, Tatang disuruh ibunya mengantar sang adik untuk mendaftar anggota TNI.

Saat melakukan tes, dia bertemu dengan sejumlah perwira Dandim di Banten yang mengenalnya. Tatang pun ditanya kenapa tidak ikut daftar.

"Saya kenal dengan perwira Dandim karena sebelumnya juara sepak bola. Karena juara sepak bola itu juga dan beberapa prestasi lainnya, saya diminta para perwira Dandim untuk daftar jadi anggota TNI," ujar Tatang Koswara.

Adapun Tatang Koswara saat itu sempat bingung. Hingga keesokan harinya, dia menyiapkan semua persyaratan dan mendaftarkan diri lewat jalur tamtama.

Sesuai dugaan, Tatang Koswara diterima, sedangkan adiknya harus mencoba tahun depan untuk bergabung ke TNI AD.

Tahun 1974-1975, Tatang bersama tujuh rekannya terpilih masuk program mobile training teams (MTT) yang dipimpin pelatih dari Green Berets Amerika Serikat, Kapten Conway.

Prajurit Green Beret, atau dikenal dengan prajurit “Baret hijau”, merupakan unit tempur yang siap untuk segala jenis peperangan inkonvensional dan misi-misi rahasia.

Dikenal sebagai United States Army Special Operations Command (USASOC)

"Tahun itu, Indonesia belum memiliki antiteror dan sniper. Muncullah ide dari perwira TNI untuk melatih jagoan tembak dari empat kesatuan, yakni Kopassus (AD), Marinir (AL), Paskhas (AU), dan Brimob (Polri). Namun, sebagai langkah awal, akhirnya hanya diikuti TNI AD," imbuhnya.

Dalam praktiknya, Kopassus kesulitan memenuhi kuota yang ada.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Cirebon
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved