Tak Ada Ketegasan dari Pemda Soal Cipto Gudang Rabat, Ratusan Pedagang Pasar Indramayu Cari Keadilan

Ratusan pedagang Pasar Baru Indramayu yang tergabung dalam Asosiasi Pedagang Pasar Bary (ASPARU) menggeruduk Gedung DPRD Kabupaten Indramayu

Tak Ada Ketegasan dari Pemda Soal Cipto Gudang Rabat, Ratusan Pedagang Pasar Indramayu Cari Keadilan
Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Ratusan pedagang Pasar Baru Indramayu yang tergabung dalam Asosiasi Pedagang Pasar Bary (ASPARU) saat melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung DPRD Kabupaten Indramayu, Selasa (29/10/2019). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Ratusan pedagang Pasar Baru Indramayu yang tergabung dalam Asosiasi Pedagang Pasar Baru (ASPARU) menggeruduk Gedung DPRD Kabupaten Indramayu, Selasa (29/10/2019).

Mereka meminta keadilan terkait pelanggaran Peraturan Daerah (Perda) yang dilakukan oleh toko modern Cipto Gudang Rabat.

Koordinator aksi, Sugeng Wahyudi mengatakan, Cipto Gudang Rabat jelas melanggar pengaturan jarak minimal antara Pasar Tradisional dan Pasar Modern yang seharusnya berjarak minimal 1.000 meter.

Berdasarkan pantauan Google maps, jarak antara Pasar Baru Indramayu dengan Cipto Gudang Rabat hanya berjarak 300 meter saja.

Padahal regulasi itu sudah tertera dalam Perda Nomor 4 Tahun 2014 Perubahan atas Peraturan Daerah Kabupaten Indramayu Nomor 7 Tahun 2011 tentang Perlindungan, Pemberdayaan Pasar Tradisional dan Penataan Serta Pengendalian Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern.

"Pendapatan kami (Para Pedagang) sudah 3 tahun lebih menderita secara penghidupan ekonomi yang semakin merosot karena adanya Cipto Gudang Rabat," ujar Sugeng dalam orasinya.

Pantauan Tribuncirebon.com di lokasi, prosesi unjuk rasa nyaris berujung ricuh. Hal itu dikarenakan Ketua DPRD Indramayu maupun perwakilannya tidak ada yang mau menemui masa setelah diberi waktu selama 10 menit untuk keluar dari Gedung.

Ratusan pedagang Pasar Baru Indramayu yang tergabung dalam Asosiasi Pedagang Pasar Bary (ASPARU) saat melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung DPRD Kabupaten Indramayu, Selasa (29/10/2019).
Ratusan pedagang Pasar Baru Indramayu yang tergabung dalam Asosiasi Pedagang Pasar Bary (ASPARU) saat melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung DPRD Kabupaten Indramayu, Selasa (29/10/2019). (Tribuncirebon.com/Handhika Rahman)

Masa aksi pun semakin geram, mereka menghitung mundur dalam hitungan 10 detik memaksa agar anggota DPRD segera keluar.

Hingga hitungan berakhir, belum ada anggota DPRD yang keluar, alhasil mereka mulai merangsek berusaha masuk ke dalam Gedung DPRD Indramayu. Aksi dorong-dorongan antara para pedagang dan kepolisian pun tidak terelakan.

Halaman
123
Penulis: Handhika Rahman
Editor: Muhamad Nandri Prilatama
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved