Pemprov Bersama Kabupaten/Kota Siap Bangun Tol Sepanjang 100 KM dari Bandung ke Pangandaran

Pemerintah Provinsi Jawa Barat bersama pemerintah kabupaten dan kota kembali mematangkan rencana pembangunan jalan tol

Pemprov Bersama Kabupaten/Kota Siap Bangun Tol Sepanjang 100 KM dari Bandung ke Pangandaran
Tribun Jabar/M Syarif Abdussalam
Gubernur Jabar Ridwan Kamil melayani pertanyaan wartawan di Gedung Negara Pakuan Bandung, Senin (12/8). 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Syarif Abdussalam

TRIBUNCIREBON.COM, BANDUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Barat bersama pemerintah kabupaten dan kota kembali mematangkan rencana pembangunan jalan tol Bandung-Garut-Tasikmalaya- Ciamis-Banjar-Pangandaran, dalam rapat koordinasi di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (25/9).

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam kesempatan ini meminta semua pihak, terutama kepala daerah yang kawasannya terlewati jalur tol tersebut untuk tidak lagi mengubah-ubah trase sehingga penetapan lokasi atau penlok yang merupakan kewenangan Pemprov Jabar segera dilakukan.

Gubernur yang akrab disapa Emil ini mengatakan tol yang memiliki panjang lebih dari 100 kilometer tersebut terbagi dalam dua seksi. Seksi pertama pembangunan dimulai dari Gedebage, menyambung ke selatan ke Kabupaten Bandung, Garut, sampai Tasikmalaya. Kemudian tahap dua dibangun dari Tasikmalaya-Ciamis-Banjar- Pangandaran, sampai Cilacap. 

Pengelola pembangunan tol sudah diputuskan, kata Emil, dengan pemilik konsorsiumnya adalah PT Jasa Marga. Pembebasan lahan sekaligus pembangunan jalan tol ini rencananya dimulai pada 2020.

"Semua sudah diputuskan pemilik konsorsiumnya ke PT Jasa Marga yang akan mengelola, terbagi dua tahap. Tahap pertama Rp 60 triliun, sampai Tasikmalaya. Tahap duanya kurang lebih sama seperti itu. Pembebasan lahan sama mahalnya dengan konstruksi," kata Emil seusai pertemuan tersebut.

Menurut Emil, exit tol nanti pada tahap pertama akan dibangun di empat titik, yaitu satu di Kabupaten Bandung, dua titik di Garut, dan satu titik di Tasikmalaya. 

Pada tahap dua akan ada exit tol di Kalipucang atau 17 kilometer menuju kawasan Pangandaran, pintu tol tersebut merupakan hasil perubahan yang semula lurus ke Cilacap, namun trase akhirnya dilengkungkan untuk mendukung Pangandaran sebagai destinasi pariwisata. 

"Rapat hari ini untuk menentukan trase tidak boleh berubah-ubah lagi karena penlok kan ada di saya. Kenapa bupati dateng, agar exit-nya di titik A apa titik B, sudah jangan ubah-ubah lagi karena urus pembebasan tanah panjang dan engga mudah," ujarnya. 

Editor: Muhamad Nandri Prilatama
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved