Breaking News:

Jalan Kaki dari Indramayu Ingin Bertemu Jokowi di Jakarta, Samsudin Justru Tak Didukung Keluarga

Samsudin tidak memiliki pekerjaan tetap, penghasilannya dari mendongeng tidak bisa dikatakan laik untuk memenuhi kehidupan keluarganya

Penulis: Handhika Rahman | Editor: Machmud Mubarok
TribunCirebon.com/Handhika Rahman
Rosyidi (60), kakak kandung Samsudin yang berjalan kaki dari Indramayu ke Jakarta untuk mencari beasiswa bagi anaknya yang terancam putus sekolah, Kamis (15/8/2019). 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNCIREBON.COM, INDRAMAYU - Aksi jalan kaki dari Kabupaten Indramayu menuju Istana Negara Jakarta yang dilakukan oleh Samsudin (47), warga Pabean Indramayu, dengan harapan dapat bertemu Presiden Joko Widodo rupanya tidak mendapat respons positif dari pihak keluarga.

Pasalnya Samsudin, seorang ayah yang berprofesi sebagai relawan pelestari satwa langka dan pendongeng keliling itu berniat untuk meminta sumbangan untuk biaya sekolah anaknya yang terancam putus sekolah.

Kakak kandung Samsudin, Rosyidi (60) mengatakan, tidak terlalu memperdulikan apa yang dilakukan oleh adiknya itu.

"Karena bukan cara prestasi yang membanggakan, jadi biasa saja," ujar dia saat ditemui Tribuncirebon.com di kediamannya di Desa Krasak Blok Pulo Rt 23/Rw 05 Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu, Kamis (15/8/2019).

Kapolri Tito Karnavian Cecar Irjen Pol Boy Rafli Amar dengan 5 Pertanyaan Menohok, Apa Saja Ya?

BREAKING NEWS - 3 Polisi Terbakar Saat Amankan Unjuk Rasa di Cianjur, Begini Kronologi Lengkapnya

Satu dari 3 Polisi Alami Luka Bakar 80 Persen Saat Unjuk Rasa, Begini Kata Kabid Humas Polda Jabar

Lebih lanjut dirinya justru mendoakan Samsudin agar tidak diberikan santunan oleh Presiden Joko Widodo.

Namun, dirinya berharap agar Presiden Joko Widodo memberikan santunan berupa pekerjaan kepada Samsudin ketimbang memberikan santunan materi.

"Karena dia gak punya penghasilan, kasian anak istrinya. Kalau diberi materi pasti akan habis dalam waktu itu," ucap dia.

Sementara itu disampaikan Rosyidi, sudah sedari dahulu Samsudin memiliki tabiat yang berbeda ketimbang saudara-saudaranya yang lain.

Samsudin sendiri merupakan anak ke tujuh dari delapan bersaudara. Namun ambisinya untuk bersosialisasi dan mendongeng membuatnya lupa bahwa dirinya merupakan seorang ayah yang menjadi tulang punggung keluarga.

Diceritakan Rosyidi, Samsudin tidak memiliki pekerjaan tetap, penghasilannya dari mendongeng tidak bisa dikatakan laik untuk memenuhi kehidupan keluarganya sendiri.

"Saya selaku kakaknya, kalau nanti pulang dari Jakarta dan tidak memiliki ongkos, saya tidak akan memberi. Saya ingin adik saya itu bisa berfikir untuk mencari uang dengan cara bekerja sebagaimana mestinya," ujar dia.

Aurel Hermansyah Pakai Baju Terbuka, Pamer Pose Panas, Jari Ditempel di Bibir, Mata Sambil Terpejam

Foto Ayu Ting Ting Bangun Tidur Tanpa Makeup Tersebar, Dibilang Cantik, Mirip Bule Turki, Benarkah?

PANAS, Adegan Ranjang Vina Garut Tersebar di Grup Whatsapp, Ada 2 Video Durasi 1 Menit Lebih

Meski demikian, sebagai seorang kakak dirinya tetap mendoakan yang terbaik untuk Samsudin.

Dirinya berharap, selama menjalankan aksinya itu Samsudin selalu diberi keselamatan dan terhindar dari marabahaya.

"Yang penting jaga keselamatan, jangan berbuat dosa. Semoga keinginannya bisa terwujud meskipun saya antara mendung dan tidak mendukung," ujar Rosyidi. (*)

Sumber: Tribun Cirebon
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved