UPDATE Gempa: 471 Rumah Rusak, 6 Orang Tewas, dan 3 Orang Luka-luka Tersebar di Sejumlah Wilayah

Sebanyak 471 unit rumah rusak akibat terdampak gempa bumi bermagnitudo 6,9 yang mengguncang wilayah Banten pada Jumat (2/8/2019).

UPDATE Gempa: 471 Rumah Rusak, 6 Orang Tewas, dan 3 Orang Luka-luka Tersebar di Sejumlah Wilayah
Tribun Jabar/Feri Amiril Mukminin
Satu rumah milik Jamaludin (45) di Kampung Pasir Peso RT 03/04, Desa Cibadak, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur, bagian dapurnya ambruk menimpa rumah tetangganya, Zezen (56). 

TRIBUNCIREBON.COM - Sebanyak 471 unit rumah rusak akibat terdampak gempa bumi bermagnitudo 6,9 yang mengguncang wilayah Banten pada Jumat (2/8/2019). Hingga Minggu (4/8/2019), Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 13 rumah mengalami rusak berat, 50 rumah mengalami rusak sedang, dan sisanya rusak ringan.

"Jumlah kerugian, 13 unit rumah rusak berat, 50 unit rumah rusak sedang, dan 408 unit rumah rusak ringan," ujar Pelaksana Harian Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB Agus Wibowo, melalui keterangan tertulis, Minggu.

Selain itu, bangunan lain yang ikut terdampak adalah 19 sarana pendidikan, satu kantor desa, 13 masjid, dan sebuah bangunan penggilingan padi. Bangunan yang terkena dampak tersebar di wilayah Kota Bogor, Kabupaten Cianjur, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Garut, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak, dan Kota Cilegon. Sementara itu, terdapat enam korban meninggal dunia akibat gempa tersebut.

"Jumlah total (korban) meninggal dunia enam orang, luka-luka tiga orang," ucapnya.

UPDATE Gempa: 5 Orang Meninggal Dari Serangan Jantung-Terpeleset, Hingga Pakar Gempa Jelaskan Ini

BMKG: Gempabumi Utama Bisa Memicu Aftershock, Tapi Soal Kapan di Mana Itu Tidak Bisa Diprediksi

Gempa 6.9 SR, Dua Rumah di Katapang Kabupaten Bandung Ambruk, Beruntung Penghuni Sedang di Luar

Adapun, rincian korban meninggal dunia adalah sebagai berikut: Di Kabupaten Pandeglang, terdapat satu orang meninggal dunia, dan dua orang luka-luka. Kemudian, sebanyak tiga orang meninggal dunia di Kabupaten Lebak. Sementara, di Kabupaten Sukabumi, tercatat dua orang meninggal dunia dan satu orang mengalami luka-luka.

Secara keseluruhan, jumlah warga yang terdampak sekitar 136 kepala keluarga dan sebanyak 33.000 orang mengungsi akibat bencana tersebut. Gempa yang berpusat di 147 kilometer barat daya Sumur, Banten itu juga terasa hingga Jawa Barat, Jakarta, dan Jawa Tengah. Awalnya, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) merilis, kekuatan gempa Banten adalah magnitudo 7,4 dengan kedalaman 10 kilometer dengan pusat di 147 km arah barat daya Sumur, Banten. BMKG juga menyebut gempa ini berpotensi tsunami.

Rumah milik Emi di Kp Bloktalang, Desa Sirnagalih, Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Bandung Barat, ambruk diguncang gempa, Jumat (2/8/2019).
Rumah milik Emi di Kp Bloktalang, Desa Sirnagalih, Kecamatan Cipeundeuy, Kabupaten Bandung Barat, ambruk diguncang gempa, Jumat (2/8/2019). (ISTIMEWA)

Namun, setelah dilakukan sejumlah pemutakhiran, ada perubahan sejumlah data mengenai gempa Banten. Setelah direvisi, BMKG menyebut kekuatan gempa magnitudo 6,9 dengan kedalaman gempa 48 kilometer. Selain itu, episenter gempa terletak pada koordinat 7,32 LS dan 104,75 BT, atau tepatnya, berlokasi di laut pada jarak 164 km arah barat daya Kota Pandeglang, Kabupaten Pandeglang. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Hingga Hari Minggu Ini, 471 Rumah Rusak akibat Terdampak Gempa Banten", https://nasional.kompas.com/read/2019/08/04/11292801/hingga-hari-minggu-ini-471-rumah-rusak-akibat-terdampak-gempa-banten?page=all.
Penulis : Devina Halim
Editor : Bayu Galih

Editor: Muhamad Nandri Prilatama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved