Pengalaman Jodi Makan Daging Ayam, Bilang Enak, Makannya Lahap, Sebelumnya Hanya Makan Nasi & Garam

Guru SDN Margabakti, Atun Rohayatun, mengatakan, biasanya Jodi datang untuk jajan ke pedagang di sekitar sekolah.

Pengalaman Jodi Makan Daging Ayam, Bilang Enak, Makannya Lahap, Sebelumnya Hanya Makan Nasi & Garam
Tribun Jabar/Ahmad Imam Baehaqi
Atun Rohayatun (kiri) saat menyisir rambut Jodi (kanan) sebelum masuk kelas SDN Margabakti, Kecamatan Kadugede, Kabupaten Kuningan, Rabu (31/7/2019). 

"Ingin cerita sedikit tentang muridku jodi.

Jodi anak kelas 1 yg baru masuk hari ini, padahal sekolah udah berjalan satu minggu.

Dia tu maf ya termasuk anak yg terlahir dari keluarga kurang mampu,

awal nya dia ga sekolah tapi dia sering main ke sekolah dengan memakai baju kotor dan tanpa memakai sandal,

awalnya disuruh sekolah dia ga mau, tapi singkat cerita dia di bujuk untuk sekolah dan ahirnya mau,

hari senin kemarin kepsek ku menyuruhku dan bu@dinywd untuk membelikan seragam sekolah.

Hari selasa saya dan bu diny uda ga sabar pengen ketemu jodi, eh di tungguin dia ga datang ke sekolah,

tapi setelah di tungguin sekitar jam 8 nan dia datang ke sekolah dan jajan,

saya langsung nyamperin dia soalnya greget pengen mandiin dia ,

awalnya dia ga mau di ajak ke atas dan di mandiin tapi setelah di bujuk pake makanan dia langsung mau di mandiin dan mau sekolah.

Jodi saat akan berangkat sekolah dari rumahnya di Dusun Pahing, Desa Margabakti, Kecamatan Kadugede, Kabupaten Kuningan, Rabu (31/7/2019). (Tribuncirebon.com/Ahmad Imam Baehaqi)
Saya langsung mandiin dia dan memakaikan seragam barunya itu, keliatan seneng banget dia pake baju baru padahal itu baju sekolah.

 Terus saya ngasih dia sarapan pake nasi kuning sama daging ayam, pas saya suapin kaya menikmati banget makanannya, 
saya iseng nanya ke jodi, jodi enak ga ? Trus dia jawab enak. Saya tanya lagi suka makan daging ayam engga?

Dan dia jawab tara da emam nage jeung lauk asin bae di situ saya langsung sedih banget pokonya ga tau mau bilang apa lagi.

Abis sarapan di suruh masuk kekelas dan dia senyum terus kaya yang bahagia banget.

Bel pulang bunyi, ak kepo dong ingin tau rumahnya, pas pulang sengaja aku anterin dia pulang, dan yaallah rumahnya di kebon, 
jalannya susah usrak asruk banyak rumputnya pokonya, dan saya ga percaya sampe nanya jodi serius ke sini rumahnya ?

Dan pas nyampe rumahnya tambah sedih lagi karna kotor banget, pas aku mau gantiin dia baju 
karna bajunya buat besok sekolah lagi aku bingung dong mau ngegantiin pake baju apa soalnya ga ada dan ga tau bajunya di mana.

Kebetulan dia tinggal bareng neneknya yang udah tua,dan pas saya kerumahnya neneknya lagi ke kebun dan dia katanya mau nyusulin ke kebun.

Sumpah demi apapun di situ pengen nangis sampe melongo aja, ak cuma bilang sing aya milik rejekina soleh,sing rajin sekolah.

besok beli sepatu sama tasyah & dia senyum," tulis Atun.

Pemkab Kuningan Janji Bantu Jodi

Bupati Kuningan Acep Purnama, berjanji akan merelokasi rumah Jodi (7) yang semula berada di perbukitan dengan kondisi jalan menanjak dan terjal, pindah ke wilayah dataran rendah di tengah pemukiman warga. Jodi merupakan bocah yang tinggal di atas perbukitan terpencil yang kisahnya viral karena pergi ke sekolah menggunakan baju kotor tanpa alas kaki.

Rencana lokasi rumah baru keluarga Jodi, kata Acep, akan berada di pinggir jalan, samping puskesmas pembantu Desa Margabakti, Kecamatan Kadugede.

"Kemarin saya sudah mendapatkan satu tempat. Itu tempatnya langsung di pinggir jalan. Berukuran kurang lebih 50 meter persegi. Nanti saya buatkan rumah dengan baik dan layak, paling tidak dua kamar tidur. Pinggir jalan dan sebelah pustu (puskesmas pembantu)," kata Acep, Rabu (31/7/2019).

Acep menyampaikan, kebijakan itu berdasarkan beberapa pertimbangan. Salah satunya adalah kondisi kakek neneknya Jodi, Rakum (50) dan Sati (56) yang sudah tua. Keduanya akan kesulitan untuk berinteraksi dan bersosialisasi bersama warga sekitar apabila rumahnya tetap berada di bagian atas. Selain itu, Acep juga menyebut kondisi rumah yang berada di bagian dataran tinggi cukup membahayakan.

"Yang saya khawatirkan di musim hujan. Pastikan licin. Lalu ya air juga tidak ada sumber, jadi air itu harus diangkut dari bawah ke atas. Sehingga mungkin mereka, kalau ada air mandi, kalau enggak ada ya (tidak mandi)," kata Acep.

Acep menargetkan, proses relokasi rumah itu akan diselesaikan dalam waktu dekat. Dia juga mendukung penuh kepala sekolah dan seluruh guru-guru di SDN Margabakti setempat, untuk membimbing dan mengasuh Jodi. Menurutnya, Jodi anak yang cerdik dan penuh semangat untuk bersekolah. 

Penulis: Fauzie Pradita Abbas
Editor: Fauzie Pradita Abbas
Sumber: Tribun Cirebon
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved