Aris Sekeluarga Asal Majalengka Tewas Diseruduk Truk Trailer 18 Roda di Cisaga

Sepulang dari menghadiri pernikahan rekannya di Cilacap, mereka tidak langsung pulang ke Majalengka. Tapi mampir dulu ke Pangandaran

Aris Sekeluarga Asal Majalengka Tewas Diseruduk Truk Trailer 18 Roda di Cisaga
Tribun Jabar/Andri M Dani
Kasat Lantas Polres Ciamis, AKP M Bima Gunawan Jauharie S.Ik (kiri) menyaksikan proses pemulangan jenazah keluarga Aris di RSUD Kota Banjar, Rabu (19/6/2019). 

Aris sekeluarga asal Majalengka tewas diseruduk truk trailer 18 ro da di Cisaga

TRIBUNCIREBON.COM, CIAMIS –  Perjalanan Aris (33) sekeluarga  dengan menggunakan sepeda motor Yamaha N- Max  E 6671 UQ dari Pangandaran menuju kampung halamannya di Ciranca Malausma Majalengka, Rabu (19/6)  pagi berakhir di pertigaan Cisaga Ciamis pukul 06.00.

Sepeda motor yang dikemudikan Aris diseruduk truk trailer 18 roda yang dikemudikan Teguh Yulianto (29) asal Rembang yang datang dari arah belakang. Aris beserta istrinya, Aan Karmanah (36) dan anak balita mereka, M Arhab (2) tewas menyusul kejadian tersebut.

Sedangkan rekannya, Riki (28) yang meluncur dulu di depan dengan menggunakan sepeda motor vario selamat.

ADEGAN Hubungan Intim Live Pasutri di Tasikmalaya Ternyata juga Ditonton Anak Kandung Mereka

Pengakuan Sang Anak Penonton Adegan Ranjang Pasutri Tasikmalaya: Saya Mah Cuma Bayar Seribu

Menurut Riki (28), warga Dusun Cicurug Desa Ciranca Kecamatan Malausma Majalengka yang juga rekan korban, Aris mereka berangkat dari Malausma hari Selasa (18/6) pagi, tujuannya untuk menghadiri acara pernikahan rekan mereka di Cilacap. “Aris dan keluarga naik motor N-Max, saya pakai vario,” ujar Riki kepada Tribun  di RSU Kota Banjar, Rabu (19/6) sore.

Sepulang dari menghadiri pernikahan rekannya di Cilacap tersebut menurut Riki, mereka tidak langsung pulang ke Majalengka. Tapi mampir dulu ke Pangandaran.

“Aris pengen ketemu saudaranya di Pangandaran, mumpung masih suasana lebaran.  Kami tiba di Pangandaran sore kemarin (Selasa, 18/6) pukul 16.00. Malamnya nginap di rumah Pupuh (saudara Aris) di Wonoharjo Pangandaran,” ceritanya.

Di Pangandaran mereka tidak hanya bersilaturahmi, tetapi juga sempat jalan-jalan ke Pantai Barat.

Setelah sempat menginap semalam di Pangandaran, Riki dan Aris kembali melanjutkan perjalanan menuju Majalengka. Mereka berangkat dari Pangandaran setelah salat subuh, sekitar pukul 05.00 Rabu (19/6) pagi. Aris bersama istrinya, Aan Karmanah serta anak balita mereka, M Arhab, naik sepeda motor Yamaha N-Max.

Terungkap, Istri yang Digadaikan Suami Sebesar Rp 250 Juta Malah Jatuh Cinta pada Penerima Gadai

Miris! Suami yang Gadaikan Istrinya Seharga Rp 250 Juta, Pernah Jual Anak Kandung Rp 500 Ribu

Sementara Riki dan temannya, Jajang, naik sepeda motor vario. Kedua sepeda motor tersebut membelah pagi  yang dingin meluncur dari Pangandaran menuju Ciamis. “Kami berangkat dari Pangandaran tadi pagi selepas subuh,” ujar Riki.

Halaman
12
Editor: Machmud Mubarok
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved